(Mading ‘Dwi-Mingguan’ edisi ke-XVI, 15/11/2011)

Ditengah pasar Wan Abud menjual sarung dagangannya.

“Harga murah…harga murah…Sarung bagus sarung istimewa”

Beberapa orang akhirnya pada membeli sarung dagangannya.

Setelah agak siang Wan Abud mengemasi barang dagangannya, sambil merasa bersyukur:”Alhamdulillah hari ini banyak pembeli hehehehe..”

Esok harinya Wan Abud kembali menggelar lapaknya dipasar itu.

Seperti biasa Wan Abud berteriak teriak mempromosikan sarungnya.

Tiba tiba datang beberapa orang menghampiri Wan Abud : “ Wan…sarungnya setelah dicuci kok pada luntur Wan ?? Lihat nih Wan !! Kalo gitu kembaliin uang kita Wan !!”

Wan Abud : “ Siapa bilang? Kan disarungnya ada tulisannya DITANGGUNG TIDAK LUNTUR “

“ Lha iya Wan…berarti Wan Abud menipu kami “ Teriak para pembeli kemarin harinya.

Wan Abud : “ Siapa yang menifu ente ?? 

“ Ya jelas menipu Wan “ sahut salah seorang pengunjung.

Wan Abud : “ Sabar …sabar… Nah sekarang ente coba baca dari kanan terus kekiri.apa bunyi bacaannya ???” ( kebiasaan Wan Abud kalo baca dimulai dari kanan )

Pengunjung : “ Luntur Tidak Ditanggung” ?????!!! 

 

Diunduh melalui: http://kaisarvic.blogspot.com/2010/09/dagang-sarung.html